MOMENTO

Jangan pernah membiarkan keajaiban pergi!
~ Wowisms

Seorang tukang kayu mengajukan lamaran kepada seorang pemborong. Sang pemborong menerima dengan syarat:

“Kamu akan saya terima sebagai tukang kayu untuk proyek-proyek saya. Tapi berjanjilah, kamu akan bekerja sepenuh hati dengan segenap keahlianmu. Anggaplah semua rumah yang kamu pasang kayu-kayunya adalah rumah yang dibangun untukmu sendiri!”

“Saya berjanji!” Si tukang kayu menyanggupi.

Bertahun-tahun berlalu dan sang pemborong sangat kagum dengan kinerja, kesungguhan, dan ketelitian si tukang kayu. Pekerjaannya sangat kuat, rapih dan senantiasa memanfaatkan teknik baru yang menjanjikan. Jadilah si tukang kayu sebagai salah satu pekerja yang sangat dicintai.

Tiba suatu waktu ketika si tukang kayu mengajukan untuk pensiun. Dengan berat hati sang pemborong menyetujui, namun memohon dengan sangat untuk membuatkan satu rumah terakhir sebelum ia meninggalkannya. Si tukang kayu pun menyanggupi.

Di luar kebiasaan, dengan pikiran untuk segera istirahat, si tukang kayu bekerja tanpa kepenuhan hatinya. Dia lakukan berbagai jalan pintas, meski dia tahu bahwa itu mengurangi keamanan bangunan. Ketelitian dan kerapihan pun dia abaikan. Dia menganggap sang pemborong dan sang bakal pemilik tak akan pernah tahu.

Dengan sangat cepat rumah terakhir inipun jadi. Dia datang untuk melaporkan selesainya rumah tersebut sekaligus berpamit.

“Terima kasih,” jawab sang pemborong, “Kamu adalah karyawan terbaik yang aku punya. Sebagai balasan pengabdianmu, ini saya serahkan kunci rumah yang baru selesai kau bangun itu. Rumah itu adalah hadiah untukmu!”

Bayangkan perasaan si tukang kayu. Sudah pasti ia menyesal. Jika tahu rumah itu untuknya, tentu segala daya terbaik akan dilakukannya. Sayang kesempatan itu lewat. Hanya satu pengingkaran janji, dan ia mendapatkan rumah terburuk dari rumah yang pernah dibangunnya. Rumah di mana ada bagian-bagian tak ramah yang ia sendiri bayangkan jangan sampai diketahui sang pemilik. Rumah yang bukan idaman.

Bayangkan kembali bila hidup kita berjalan seperti si tukang kayu. Kerja keras bertahun-tahun demi membangun reputasi, namun pada akhirnya yang kita dapatkan adalah label hasil tindakan kita yang menyalahi janji serta komitmen keagungan kita. Kita sibuk menciptakan berbagai kemungkinan ideal bagi orang-orang lain di paruh terbaik usia kita, namun dengan satu percobaan melanggar prinsip, kita menjerumuskan diri ke paruh usia kita yang suram, yang tak aman.

Bila kita ambil kearifannya, maka sesungguhnya tidak pernah ada tindakan yang berada di luar perkembangan pribadi kita. Tidak pernah ada perilaku di luar pembentukan reputasi diri kita sendiri. Sehingga yang harus dipertahankan setiap saat adalah menjaga momentum. Anggaplah momentum-momentum akan memberikan hadiah yang dirajut dan dihias oleh keterampilan tangan kita sendiri. Sebuah surprise. Sebenih keajaiban.

Uniknya, momentum berserak bersama semua tindak-tanduk kita. Selalu berpotensi untuk diabaikan, diremehkan, bahkan dilupakan. Untuk tukang kayu seperti kita, Tn. Mario Teguh –sang pemborong rumah impian, punya prediksi yang sangat relevan:

Sebuah kesempatan yang bahkan berkualitas emas,
bisa dengan mudah kita lewatkan;
karena biasanya mereka tampil sederhana, biasa,
dan ‘rasa’-nya seperti mengharuskan kita untuk bekerja keras.

Karena penampilannya yang seperti itulah,
kita sering menyepelekan apapun yang sedang kita kerjakan,
karena kita tidak melihatnya sebagai kesempatan
untuk mencapai keberhasilan yang mengagumkan.
(Second Time, Around; Mario Teguh)

Kesempatan emas tidak datang dengan kemilau yang lain. Ia mempunyai pantulan sinar yang sama. Sederhana, biasa dan perlu dikerjakan bahkan dengan tetes keringat lebih banyak. Kesempatan emas akan menjadi kenyataan emas, ketika kita menaruh gairah dan memberinya perspektif sebagai bagian dari keagungan.

Di sisi lain, kehidupan selalu menjaga rahasia. Manusia tak ada yang kuasa tahu kapan dinilai, kapan dicap, kapan diangkat, dan kapan diperhitungkan. Namun rumusnya jelas untuk bisa dinilai baik, dicap indah, diangkat tinggi-tinggi, diperhitungkan dengan kehormatan dan kebesaran, yakni: hiduplah dengan tetap berteguh pada kebaikan. Tak perlu mencoba-coba melanggarnya. Dengan cara sederhana ini, tak ada keajaiban kita yang bakal absen. Tak ada kesempatan kita untuk dikenal dalam ketak-baikan. Dan akhirnya kita akan selalu tahu dan yakin: hidup kita seindah dan sekuat kebaikan yang kita rangkai [PUF 160908]

Unless otherwise stated, the content of this page is licensed under Creative Commons Attribution-Share Alike 2.5 License.